Rabu, 24 Maret 2010

TUGAS TASAWUF

الطريقة القادرية والنقشبندية
OLEH :ANDREAS YUDHA P
26.08.1.1.003
PONDOK PESANTREN
BAHRURROHMAH AL-HIDAYAH
Candi Gatak, Cepogo, Boyolali, Jawa Tengah
(Manungso Angroso Marganing Jalmo, Trusing Roso Ambuko Tunggal)
الانسان سرى واناسره
Pengasuh : Syaikhina Wamurobbi Ruhina Al-Haji Romo Kiai Muhadi Mu'alim
Pedoman : Al-Qur'an Surat Al-Isro' ayat 85
Artinya: "dan mereka bertanya kepadamu tentang roh, katakanlah rohku termasuk urusan tuhanku dan tidaklah diberi pengatuhan melainkan sedikit"

1. Kitab-kitab yang dikaji diantaranya : Al-Hikam, Duratunnasihin, Ikhya 'Ulumuddin
2. Metode dakwah tidak seperti dakwah syari'at pada umumnya, biasanya diajarkan kepada santri yang sudah di baiat (janji melakukan aurod-aurod atau wiridan yang telah diajarkan dengan benar)oleh guru Mursyid / kholifah.
3. Jamaah : kebanyakan dari Boyolali dan Klaten.
4. Kegiatan sehari-hari seperti ngaji pada umumnya dan kajian Rutin pada Hari Rabo pon (siang), Minggu pahing (malam).
5. Thoriqoh artinya jalan menuju Allah
6. Thoriqoh Qodiriyah adalah thoriqoh yang diajarkan oleh Sultan Aulia Syeh Abdul Qodir Jailani.
7. Ciri-ciri organisasi identik dengan NU, karena thoriqoh adalah rujukan dari NU(Nahdhlatul 'Ulama)
8. Ciri-ciri santri, biasanya selalu membawa tasbih, karena setiap selesai sholat harus melakukan aurod-aurod yang diajarkan Mursyidnya.
9. Tujuan Thoriqoh
1. Duwe Alloh, ngertenono Allohe "(Mempunyai Tuhan (Allah), harus Tau Tuhannya (Allah)".
2. Manungso ngertiho manungsane "(manusia harus tahu siapa manusianya(jati diri yang sebenarnya)".
3. Urip ngertiho uripe "(manusia hidup harus tau hidupnya untuk apa dan untuk siapa)".
4. Duwe nyawa ngertiho nyawane "(Manusia harus tau nyawanya)".
5. Bakal mati ngertiho patine "(Manusia pasti mati, harus tau kematiannya)".

Pendapat saya tentang Thoriqoh Qodiriyah Wannaqsyabanndiyah
Menurut saya thorikoh sah-sah saja karena ada dasarnya dalam Al-Qur'an yaitu Q.S. Al-Isro' ayat 85 dan ajaran tersebut adalah ajaran Nabi Muhammad.


SILSILAH THORIQOH QODIRIYAH WANNAQSYABANDIYYAH

Syaikhina Muhadi Mu'alim dari Syaikhina Ahmad dari Syaikhina Muhammad Sodiq Lutfil Hakim dari Syeh Muslih dari Abdurrohman dari Syeh Abdul Latif dari Syeh Ibrahim dari Syeh Asnawi dari Syeh Abdurrohman dari Syeh Ahmad Khotib Sammbas dari Syeh Syamsuddin dari Syeh Muhammad Murrod dari Syeh Abdul Fatah dari Syeh Ustman dari Syeh Abdurrohim dari Syeh Abi Bakhri dari Syeh Yahya dari Syeh Hisamuddin dari Syeh Waliyuddin dari Syeh Nuruddin dari Syeh Syarofuddin dari Syeh Syamsuddin dari Syeh Muhammad Al Hattak dari Syeh Abdul Aziz dari Sulthonul Aulia' Syeh Abdul Qodir dari Syeh Abi Said Al Mubarok Al Mahzumi dari Syeh Abil Hasan 'Ali Al Hakari dari Syeh Abil Faroj Turtusiyyi dari Syeh Abdul Wahid At Tamimmiyyi dari Syeh Abi Bakri SibLiyyi dari Syeh Abil Qosim Junaidil Baghdadiyyi dari Syeh Siris Saqotiyyi dari Syeh Ma'rufil Karhiyyi dari Syeh Abil Hasan 'Alibna Musa Arridho dari Syeh Musa Al Kadzim dari Syeh Imam Ja'Far As Shodiq dari Syeh Muhammad Al Baqir dari Syeh Imam Zainil 'Abidin dari Syayyidatina Husain Ibnu Fatimah Azzahra dari Syayyidina 'Ali bin Abi Tholib Ra dari Syayyidina Muhammad SAW dari Syayyidina Jibril As dari Robbul'izati Allah Jalla Jalaluhu.


Sumber :
Joko Susilo (Santri THORIQOH QODIRIYAH WANNAQSYABANDIYYAH

1 komentar: